Hindari Nyamuk DBD, Anies Minta Warga Pelihara Ikan Cupang

Hindari Nyamuk DBD, Anies Minta Warga Pelihara Ikan Cupang
Gubernur Anies saat mengunjungi pasien DBD di RSUD Pasar Minggu, 3 Februari 2019
Editor : Potan Wow — Kamis, 14 Februari 2019 14:37 WIB
terasjakarta.id


Semakin meluasnya kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Jakarta menjadi perhatian Gubernur Anies. Dalam menangani masalah itu Anies mengeluarkan Instruksi Gubernur Nomor 7 Tahun 2019.

Dalam instruksi itu, Anies memerintahkan wali kota, camat, dan lurah se-Jakarta untuk meningkatkan upaya Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN).

"Melalui kegiatan menguras, menutup dan memanfaatkan kembali barang bekas, plus mencegah gigitan nyamuk (3M plus) di wilayah kerjanya," tulis Anies dalam akun jdih.jakarta.go.id, Kamis (14/2/2019).

Menurut Anies, jajarannya berinovasi mencegah DBD. Inovasi yang dimaksud yakni membuat gerakan menanam pohon pengusir nyamuk di setiap rumah, penaburan ikan pemakan jentik, dan memasang perangkap jentik nyamuk.

Dalam instruksinya, Anies juga memuat 11 contoh tanaman pengusir nyamuk. Kesebelas tanaman itu yakni lavender, tapak dara atau geranium, rosemary, marigold atau bunga kenikir, dan citrosa mosquito.

Selanjutnya ada sereh wangi, kecombrang, jeruk nipis, daun mint, dan zodia. Selain itu juga pohon selasih, tlasih, basil, atau basilikum (ocimum).

Adapun jenis ikan yang bisa dipelihara untuk memakan jentik nyamuk yakni cupang, mas, cetul, dan cere.

Kasus demam berdarah dengue (DBD) di DKI Jakarta mencapai yang tertinggi selama tiga tahun terakhir. Selama Januari 2019, tercatat ada 813 warga yang positif DBD.

Kerawanan DBD di awal 2019 ini berkaitan erat dengan cuaca Ibu Kota yang lembab. Jakarta termasuk wilayah endemik DBD.











Hindari Nyamuk DBD Anies Minta Warga Pelihara Ikan Cupang

Loading...

Related Post