Tips dan Langkah Mudah Budidaya Bunga Telang, yang Bisa Bunuh Virus Corona

Tips dan Langkah Mudah Budidaya Bunga Telang, yang  Bisa Bunuh Virus Corona
BUnga telang mudah dibudidayakan (Ist)
Editor : Donald Jakarta Style — Rabu, 17 Februari 2021 11:26 WIB
terasjakarta.id


Bunga Telang atau yang dalam istilah latinnya disebut Clitoria ternatea dikabarkan bisa menyembuhkan dan membunuh virus Corona.

Cara menggunakan Bunga telang cukup dengan dikonsumsi seperti meminum the. Berdasarkan informasi dari berbagai sumber, Teh Bunga Telang cukup dikonsumsi dua hingga tiga gelas dalam satu hari.

Tanam merambat ini kerap kita temukan di jalanan dan tumbuh secara liar, dan sangat jarang dibudidayakan. Kalaupun ada, mungkin hanya dilakukan oleh orang-orang tertentu yang sudah paham dengan khasiatnya. Belakangan ini, memang banyak yang mulai membudidayakan tanaman ini secara besar-besaran untuk dijual lagi.

Padahal, tanaman ini sangat mudah dibudidayakan di halaman rumah kita sendiri dan tidak terlalu sulit untuk menanam dan merawatnya.

Iklim tropis di Indonesia membuat bunga telang bisa tumbuh dengan baik. Bunganya yang berwarna biru akan membuat pekaranganmu semakin cantik dan asri. Tertarik membudidayakannya? Yuk, simak panduannya berikut ini seperti dikutip dari 99.co:

 

  1. Mempersiapkan Bibit Bunga Telang

Telang memiliki nama ilmiah Asian pigeonwings dan sering ditemukan di tepi hutan.

Tanaman ini tergolong tanaman rambat berbunga.

Untuk membudidayakannya di rumah, pertama kamu harus mempersiapkan bibitnya terlebih dahulu.Bibit telang bisa kamu dapatkan di toko bunga ataupun di e-commerce.

Setelah bibit datang, mulailah memisahkan bibit yang layak dengan kurang layak.

Caranya, rendam bibit di dalam air selama 3-5 menit.

Jika ada bibit yang mengapung, maka segera singkirkan dari wadah karena kualitasnya rendah.

Lanjutkan perendaman bibit yang tenggelam hingga 7-12 jam, agar proses dolmansi benih berhenti dan ia bisa bertunas lebih mudah.

  1. Proses Penyemaian Bibit Telang

Sambil menunggu bibit direndam, kamu bisa mulai menyiapkan media semai.

Siapkan campuran tanah, pasir atau sekam, dan pupuk kompos dengan perbandingan 1:1:1.

Atau, gunakan campuran humus dan pupuk kandang dengan komposisi 2:1.

Lalu sediakan wadah berupa nampan, tray, kaleng bekas, atau polybag.

Kemudian lakukan langkah-langkah berikut:

  • Lubangi bagian bawah wadah untuk sirkulasi air
  • Isi wadah dengan media semai hingga terisi ¾
  • Siapkan bibit yang sudah direndam dan kering secara alami
  • Tanam bibit telang dengan kedalaman kurang lebih 0,8-1,2 cm dari permukaan media semai.
  • Semprot permukaan media semai dengan spray air, lalu tutup bagian atasnya dengan plastik bening berlubang
  • Simpan wadah di tempat teduh, pastikan media semai selalu dalam kondisi lembap

Bibit bunga telang akan mulai bertunas dalam jangka waktu 2-7 hari.

Jika benih sudah tumbuh selama lima minggu dan mengeluarkan 2-5 helai daun, maka bibit sudah siap tanam.

  1. Pemindahan Bibit Siap Tanam Bunga Telang

Sekarang, bibit bunga sudah siap dipindahkan ke dalam pot yang lebih besar.

Agar tampilannya lebih menarik, kamu bisa coba menghias pot bunga dengan berbagai motif yang estetik.

Setelah menentukan pot yang akan digunakan, kamu bisa melakukan langkah berikut:

  • Letakkan batu-batu kecil di bagian dasar pot
  • Isi pot dengan campuran tanah, pupuk, dan sekam atau pasir dengan komposisi 2:1:1
  • Siapkan kayu atau besi sebagai media rambat dan pasang tegak lurus dengan jarak 4-8 cm
  • Ambil bibit di media semai beserta dengan akarnya dan tanam di pot

Ingat, jangan sampai ada bagian akar tanaman yang lecet atau bahkan patah selama proses pemindahan, ya.

 

  1. Tahap Perawatan Tanaman Telang Hingga Berbunga

Tahap perawatan ini meliputi penyiraman, pemupukan, pengendalian hama, dan lainnya.

Proses penyiraman bisa kamu lakukan di pagi dan sore hari.

Namun, jika media tanam cenderung lembap atau tidak terkena matahari langsung, sebaiknya cukup lakukan satu kali di pagi atau sore hari.

Kemudian, lakukan pemupukan dua minggu sekali, kamu bisa memberi pupuk organik cair ataupun pupuk kalsium.

Kamu juga perlu mengikat halus tanaman ke arah media rambat jika ia sudah tumbuh cukup tinggi.

Jangan lupa siangi area dekat akar dengan rutin dan lakukan pengendalian hama dan penyakit tanaman.

Hal ini dilakukan agar tanaman telang tidak mati sebelum berbunga.

  1. Masa Panen Bunga Telang

Kelopak bunga biasanya akan muncul setelah tanaman berusia lebih dari empat puluh hari.

Oleh sebab itu, masa panennya bisa berada di antara 49-73 hari setelah tanam.

Sementara untuk kelopak bunga yang dipanen kamu bisa menjual ataupun menggunakannya sebagai bahan masakan.

Pasalnya, ada banyak sekali manfaat bunga telang yang bisa kamu dapatkan untuk kesehatan.

Selain kelopak bunga, tanaman juga akan menghasilkan biji pada usia 110-150 hari. Biji bunga ini bisa kamu gunakan sebagai bibit tanaman baru. (99.co/don)

 

Tips langkah mudah budidaya bunga telang bisa bunuh virus corona

Loading...

Related Post