Pesawat Turun Tajam dari 10.000 Kaki ke 250 Kaki Hanya Satu Menit Sebelum Hilang Kontak

Pesawat  Turun Tajam dari 10.000 Kaki ke 250 Kaki Hanya Satu Menit Sebelum Hilang Kontak
Ilustrasi Pesawat Jatuh (iStockphoto)
Editor : Donald Berita Anda — Sabtu, 9 Januari 2021 18:51 WIB
terasjakarta.id


Petugas Basarnas hingga kini masih menuju ke lokasi yabg diduga menjadi titik jatuhnya pesawat Sriwijaya Air di Pulau Lancang, Kepulauan Seribu. Pesawat Sriwijaya Air dengn nomor penerbangan  SJY-182 rute Jakarta-Pontianak hilang tidak lama lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta.

Situs FlightRadar24 menyebut pesawat itu kehilangan ketinggian 10 ribu kaki dalam 1 menit. “Penerbangan Sriwijaya Air # SJ182 kehilangan ketinggian lebih dari 10 ribu kaki dalam 1 menit, sekitar 4 menit setelah keberangkatan dari Jakarta,” tulis FlightRadar24 dalam akun twitternya, Sabtu (9/1/2021).


Dipantau dari situs FlightRadar24, pesawat Sriwijaya Air sempat mencapai ketinggian 10.900 kaki. Mendadak, ketinggian berubah menjadi 8.950 kaki, turun ke 5.400 kaki, hingga terakhir terpantau di 250 kaki. Setelah itu, pesawat hilang kontak.

Pesawat ini merupakan jenis Boeing 737-500 dengan nomor registrasi PK-CLC.

Manajer Branch Communication and Legal Bandara Soekarno-Hatta, Haerul Anwar, mengatakan pesawat Sriwijaya Air itu hilang kontak di sekitar Pulau Lancang, Kepulauan Seribu.

"Hilang kontak di sekitar Tanjung Pasir Pulau Lancang gitu-lah," kata Manajer Branch Communication and Legal Bandara Soekarno-Hatta, Haerul Anwar, saat dimintai konfirmasi, Sabtu (9/1/2021).

Ia menjeaskan, pesawat dengan nomor penerbangan SJY-182 itu terbang dari Bandara Soekarno-Hatta menuju Bandara Supadio di Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar).

Sriwijaya Air saat ini masih melakukan investigasi terkait hilangnya pesawat dengan nomor penerbangan SJ-182 tersebut.

"Sriwijaya Air sampai saat ini masih terus melakukan kontak dengan berbagai pihak terkait guna mendapatkan informasi lebih rinci terkait penerbangan SJ-182 rute Jakarta-Pontianak," ujar Senior Manager Corporate Communication Sriwijaya Air Theodora Erika dalam keterangannya, Sabtu (9/1/2021).

Theodora mengatakan pihaknya saat ini masih terus melakukan komunikasi dengan berbagai pihak.

"Manajemen masih terus berkomunikasi dan menginvestigasi hal ini dan akan segera mengeluarkan pernyataan resmi setelah mendapatkan informasi yang sebenarnya," imbuhnya. (dtc/don)

Dipantau dari situs FlightRadar24 pesawat Sriwijaya Air sempat mencapai ketinggian 10.900 kaki. Mendadak ketinggian berubah menjadi 8.950 kaki turun ke 5.400 kaki hingga terakhir terpantau di 250 kaki. Setelah itu pesawat hilang kontak.

Loading...

Related Post