Polda Metro Dalami Kasus Kecelakaan Maut di Pasar Minggu

Polda Metro Dalami Kasus Kecelakaan Maut di Pasar Minggu
ist
Editor : Potan News — Senin, 28 Desember 2020 17:41 WIB
terasjakarta.id

Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya berkoordinasi dengan Polres Jakarta Selatan untuk mendalami dugaan tindakan pemukulan terhadap Aiptu IC dalam kasus kecelakaan maut di Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

"Penyidik (Polres) Jakarta Selatan tadi saya sudah koordinasi dengan Kapolresnya akan jemput bola, akan mendatangi si pelapor dalam hal ini saudara H sebagai pelapor di Polres Jaksel," kata Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Sambodo Purnomo di Mapolda Metro, Jakarta, Senin (28/12/2020).

Dirinya menyebut saat ini H berada dalam tahanan Polda usai ditetapkan sebagai tersangka.

"Penyidik nanti akan datang mengambil keterangan mem-BAP yang bersangkutan sebagai saksi korban," ujarnya.

"Tentu penyidik nanti dari Polres Jaksel yang akan mengembangkan perkara ini dan mungkin nanti ada saksi-saksi lain di sekitar TKP yang diperkirakan ada di depan SMP Suluh," lanjut Sambodo.

Sebelumnya, cekcok dan perang mulut antara pengguna jalan berujung terjadinya kecelakaan maut terjadi di Jalan Raya Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Peristiwa ini menyebabkan satu orang tewas.

Kecelakaan ini disebut berawal dari cekcok antara polisi bernama Aiptu Imam Chambali dengan seorang seorang pemuda bernama Handana Riadi Hanindyoputro (25), saat mengemudikan mobil.

Korban sekaligus saksi peristiwa kecelakaan, M Sharif (41) mengaku melihat Hyundai dengan pelat B 369 HRH yang dikendarai oleh Handana menyerempet mobil Toyota Innova B 2159 SIJ yang dikendarai oleh Imam di jalur lambat hingga hampir keluar jalur.

Peristiwa itu terjadi sejak mobil berada di kawasan SMA 28 Jakarta. Kedua mobil tersebut melaju dari Jalan Mangga Besar ke arah Pasar Minggu. Sharif mengatakan, Imam dan Handana sempat membuka kaca mobil.

“Dia (Handana) ngatain lah kayaknya. Mobil polisi itu kemudian ngegunting (memotong jalur) di dekat putaran arah Balai Rakyat, lalu cekcok," terang Sharif.

Saat cekcok, Imam turun dari mobil. Namun, Handana tetap berada di dalam mobil dan sempat berusaha memacu kendaraan meninggalkan Imam.

Kemudian, Sharif meninggalkan kedua mobil tersebut dan berputar arah di depan Komplek Kejaksaan. Tak jauh dari putaran arah, Sharif ditabrak oleh mobil Imam yang keluar dari jalur.

“Itu mobil polisi, saya lihat sepersekian detik terbang. Abis ditabrak, pandangan mata saya sempet gelap,” ujar Sharif.

Satu pengendara motor bernama Pingkan Lumintang (30) yang mengendarai Honda Vario B 3036 EPV tewas di tempat. Pingkan mengalami luka pada bagian kepala, kaki kanan patah tulang, dan meninggal dunia.

Adapun kecelakaan terjadi pada pukul 11.00 WIB.

Motor yang terlibat dalam kecelakaan ini yaitu Honda Revo B 3595 EXQ milik Dian Prasetyo, Honda Vario B 3036 EPV milik Pinkan Lumintang, dan Yamaha Mio dengan pelat B 3167 EEI milik M Sharif.

Adapun Dian mengalami luka terbuka pada bagian kaki dan tangan kanan. Para korban dibawa ke Rumah Sakit Fatmawati. (adt)

Polda Metro Kasus Kecelakaan Maut Pasar Minggu

Loading...

Related Post