Di Banten ASN Yang Bandel Saat Liburan Natal dan Tahun Baru Bisa Turun Pangkat

Di Banten ASN Yang Bandel Saat Liburan Natal dan Tahun Baru Bisa Turun Pangkat
Gubernur Banten Wahidin Halim (Bantennews.co.id)
Editor : Donald Berita Anda — Sabtu, 26 Desember 2020 11:31 WIB
terasjakarta.id


Pengetatan liburan bagi Aparat Sipil Negera (AS) saat liburan Natal dan Tahun Baru yang dikeluarkan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) disikapi serius oleh Pemprov Banten

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten  menetapkan  mulai Aparatur Sipil Negara (ASN) biasa hingga pejabat Eselon I sekelas Sekda dilarang keluar dari wilayah Provinsi Banten di musim libur panjang perayaan Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2021 sebagai upaya mencegah penyebaran Covid-19.

Gubernur Banten Wahidin Halim mengatakan, Larangan itu juga berlaku bagi para pejabat yang berasal dari luar daerah seperti Bandung dan Jakarta.

Selain pejabat, pria yang akrab disapa WH juga mengimbau kepada masyarakat agar tetap berdiam diri di rumah masing-masing pada saat libur panjang saat ini.

“ASN jangan keluar daerah, masyarakat agar tenang di rumah, kita juga minta ke hotel agar tidak ada aktivitas yang berkerumun apalagi pesta,” kata Wahidin dilansir dari Bantenhits.com, Sabtu (26/12/20).

Terkait kebijakan itu, Pemprov Banten akan memberikan sanksi bagai ASN yang melanggar. Sanksi terberatnya adalah penurunan pangkat.

Terkait kebijakan ini, mantan Wali Kota Tnagerang ini meminta kepada masyarakat agar memberitahu jika ada pegawai Pemprov Banten yang bepergian pada libur Nataru.

“ASN dikurangi pangkat, pejabat yang keluar daerah kita sanksi, apalagi tahun baru dia pergi,” tegasnya.

Sementara, Kepala Badan Kepegaaian Daerah (BKD) Banten, Komarudin mengaku pihaknya mempunyai keterbatasan melakukan pemantauan kepada ASN pada luar jam kerja. Maka dari itu, perlu melibatkan berbagai pihak.

“Sifatnya imbauan, pengawasan harus dilibatkan semua pihak, masyarakat dan media, karena untuk mengendalikan itu tidak mudah kalau di luar jam kantor,” ungkapnya.

Ditanya apakah ada kemungkinan akan memberlakukan absen lokasi seperti yang dilakukan ASN pada jam kerja, Komarudin mengaku hal itu masih dipikirkannya namun besar kemungkinan akan diberlakukan.

“Selama ini sudah diberlakukan, setiap jam kerja seluruh ASN harus mengirimkan lokasi (Sharelock) dari jam 8 sampai jam 3 sore, itu sedang kita pikirkan dan ada kemungkinan (Pada saat libur Nataru ASN harus mengirimkan lokasi, red),” tukasnya. (don)

 

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten menetapkan mulai Aparatur Sipil Negara (ASN) biasa hingga pejabat Eselon I sekelas Sekda dilarang keluar dari wilayah Provinsi Banten di musim libur panjang perayaan Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2021 sebagai upaya

Loading...

Related Post